Follow me yup! I'll follow you back... in shaa allah ^_^

Monday, July 27, 2015

CINTA DI RUMAH HASSAN AL-BANNA








Bismillah. :)

Rata-rata kita mesti kebanyakannya pernah dengar nama al-Imam Hassan al-Banna, kan? Kalau pun tidak tahu banyak, namanya pasti pernah terdengar di telinga masing-masing.

Nama penuh al-Imam Hassan al-Banna ini ialah Hassan bin Ahmad bin Abdul Rahman al-Banna. Pengasas Ikhwanul Muslimun ataupun dikenali sebagai ikhwan atau IM.


Hebatnya syeikhul ad-dakwah Hassan Al-Banna ini bukan dalam bidang dakwah semata, tapi juga dalam mengurus keluarga. Sangat sistematik!  
Kata Saiful Islam (anak beliau) : 
"Dia -ayah- mempunyai kemampuan yang membuatkan kami patuh tanpa perlu diperintah untuk mentaatinya."

A little bit to share:



CINTA DI RUMAH HASSAN AL BANNA





Kata Hassan Al banna, keluarga ialah objek nombor satu dakwah yang perlu diberikan perhatian. Antara perkara yang Hassan al-Banna aplikasikan kepada anak-anak beliau:

1. Membuat perpustakaan mini di rumah. 

2. Memberi wang bulanan kepada anak-anak untuk membeli buku. 

3. Menyediakan carta berkenaan setiap anak beliau yang mengandungi:
-Tarikh & sejarah kelahiran.
-Nombor kelahiran
-Jadual pemberian ubat & makanan
-Surat keterangan doktor
-Penyakit
-Ijazah
-Prestasi anak-anak di sekolah

4. Membawakan bekal untuk anak-anak ke sekolah. 

5. Ajar anak-anak untuk infaq sejak kecil (hassan al banna memberikan 10 ma'adin untuk anak-anaknya infaqkan pada hari jumaat & utuskan seorang ahli ikhwan utk mengintip cara anak-anaknya menginfaqkan wang yg diberikannya itu)

6. Menasihati anak-anak secara tidak langsung (bukan dengan kata-kata yang direct) supaya segala perkara yang dilakukan itu terbit daripada diri anak-anak beliau sendiri. Bukan dari tekanan atau paksaan. 

7. Minta anak-anak menyemak bacaan Al-Quran beliau. (Cara beliau mengajar dan mendidik anak2 untuk membaca al Quran secara tidak langsung) 

8. Ajar anak-anak untuk bersosial/ berinteraksi sewajarnya dgn masyarakat. 

9. Menjadikan anak-anak setiausaha peribadi dalam usaha untuk mendidik anak-anaknya.

10. Tiada suara keras di rumah. Beliau tidak pernah marah di rumah. Hassan al banna membina 
suasana tafahum.

11. Memperuntukkan masa untuk menemani anak-anaknya sewaktu cuti.

12. Berdialog dengan anak-anak.

13. Mempunyai hubungan yang baik dengan pihak sekolah & kerap bertanya keadaan anak-anak di sekolah. 

14. Mengarahkan guru-guru untuk menekankan beberapa aspek yang kadang-kadang dianggap kurang penting.

15. Membiarkan anak-anak untuk melakukan beberapa perkara sendiri, untuk ajar mereka berdikari.

Wallahu A'lam. Nak tahu lagi sila la baca buku ni ye. :)


Saaangat Menarik!

Saturday, July 25, 2015

Menulis lagi

 
 
Sudah lama aku tidak menulis. 
Sudah lama aku tidak mencoret kata. 
Sudah lama aku senyap tanpa bicara..
Terlalu banyak rasa yang berkecamuk di dada!

Baiklah, cukup!

Mungkin sudah tiba masa untuk aku bangun. 
Mungkin sudah tiba masa untuk aku kembali berkata-kata,
Setelah satu tempoh masa bisu (bagi aku) yang amat panjang dan memedihkan.

Kadang-kadang seseorang perlukan satu masa untuk dia diam sebentar, berfikir dan mengkaji. 
Agar dengan itu, dia dapat mencari dirinya,
Agar dia sedar siapa diri dia di sisi Tuhannya,
Agar dia sedar untuk apa dia dihidupkan di dunia,
Agar dia sedar dalam dunia seperti apa yang dia sedang berpijak sekarang ini,
Agar dia tahu apa yang perlu menjadi prioritinya,
Agar dia tahu, matinya nanti untuk apa,
Dan agar dia tahu, dalam keadaan yang manakah kematian harus menjemputnya!

Ya. Dan tempoh masa untuk diam itu harus ada penghujungnya,
Agar hidupnya dia itu bukan sekadar seperti monyet-monyet di hutan,
Agar dia tidak menjadi si bisu yang tidak bermanfaat untuk masyarakat,
Bahkan tidak bermanfaat kepada satu orang pun di sekelilingnya,
Nauzubillahi min zalik.


Sungguh, aku mahu berjumpa Tuhan dalam keadaan yang paling mulia!

Oleh itu, aku dahulu yang harus memuliakan hidupku.

Aku mahu menjadi manusia yang dicintai Tuhan. Dan aku mahu mencintai Tuhan.
Dengan sebenar-benar cinta. Dengan seinfiniti cinta!
[credit]

Kata-kata aku. Tuhan akan uji. Juga kata-kata kamu. 

Tetapkan matlamat. Laraskan perancangan. Dan terus jalan!

Bismillah!

[credit]

 Katakanlah aku beriman dengan Allah dan tetap teguhlah!

Thursday, November 14, 2013

Aku dah penat menunggu..

Entah,
Dua tiga hari ni tak berminat untuk menulis
aku cuma rasa nak express apa yang aku rasa,
aku nak tulis apa yang hati aku suruh,
aku nak tulis apa yang boleh membangkitkan jiwa aku.

Entah,
Aku asyik menunggu,
menunggu hari esok yang melahirkan aku yang baru,
aku yang kuat, 
aku yang lebih baik,
tapi adakah esok itu akan tiba?

Aku tulis dan terus tulis,
Aku baca dan terus baca,
kadang-kadang bila bosan,
aku scroll down saja,
entah, 
mungkin...
aku mencari apa yang mampu mendamaikan jiwa aku,
mungkin?

adakah penantian aku ini ada imbalannya?
ataukah sekadar angan-angan dan mimpi?
Aku menanti bila hari ini akan berakhir,
hari yang mana aku rasa,
diriku tiada nilai,
lalu aku diam dan terus menunggu.
Futurkah aku???
Nauzubillah...

Entah,
berapa kali 'entah' yang dah aku taip,
aku sendiri malas menghitungnya,
sama seperti malasnya aku untuk menghitung hari,
hari untuk aku yang baru itu muncul..

Arghh...
Bila? Bila? dan Bila?

Aku juga manusia,
air itu ada pasang surutnya,
roda itu ada atas ada bawahnya,
hari itu ada cerah ada gelapnya,
dan aku...
ada kuat dan ada lemahnya.

Namun,
kini....
aku sedar,
aku,
diri aku,
hati aku,
tangan aku,
kaki aku,
hanya aku yang mampu menggerakkannya dengan izin Allah.

Dan aku yang baru...
Ya, 'aku' yang aku nantikan itu,
takkan muncul tanpa aku bergerak untuk mewujudkannya.

Ya, mimpi itu angan kosong,
andai aku duduk diam,
sekadar menunggu ia mampir.
Wahai...
indahnya jika dunia ini akan aman dengan hanya goyang kaki,
indahnya jika hati ini tenteram dengan hanya diam dan memerhati,
tanpa berdiri dan terus berlari,
menuju akhirat yang pasti yang hakiki,
menuju Illahi yang dicintai.

Duhai diri,
Engkau yang baru itu akan muncul.
Percayalahh,
kerana apa?
kerana Allah masih menghadiahkan hari ini buatmu,
cukuplah tu jadi jaminan,
cukuplah tu jadi penenang.

sudahlah duhai diriku sayang,
usap air matamu,
hapus dukamu,
tamatkan penantianmu,
dan mulakan langkahmu.

Allah...
Allah menunggumu sayang...

Duhai diri,
kuat dan terus kuat.

Allah ada, dan sentiasa akan ada.

Percaya itu..Selamanya...